A Walk to Remember

Siapa sih, yang gak kenal sama lagu diatas? Dari lagu ini aja (apalagi ditambah sama cuplikannya), kita pasti udah langsung tau kalo review kali ini bakalan mengarah ke A Walk to Remember. Harus diakui kalo film yang dibintangi sama Many Moore dan Shane West ini cukup memberikan kesan yang mendalam buat sejumlah penontonnya (apalagi yang cewek2 ^o^). Tapi pernah gak sih, kalian baca bukunya? Kira2 mana yang menurut kalian lebih oke? Kalo aku sih lebih suka yang versi buku, soalnya feel-nya dapet banget. Pas nonton filmnya emang terharu sih, tapi rasa harunya gak sebesar waktu aku baca bukunya. Padahal yang diliat duluan itu yang versi film loh..

cover buku versi indo

Sebenernya gak pas juga kalo kita mo bandingin filmnya sama bukunya, secara film kan terbatas sama waktu. Itu sebabnya banyak hal2 yang nongol di buku, tapi gak ditampilin pas di filmnya. Tapi secara garis besar, cerita yang ada di film sama kayak yang versi buku kok. Fokusnya ada pada hubungan Jamie Sullivan dan Landon Carter. Dua orang ini udah temenan dari jaman TK, tapi Landon gak pernah bener2 mikir kalo Jamie itu eksis. Ya maklum lah, abis Jamie-nya culun banget sih. Dia itu terlalu baik sama semua orang. Terus terang aku sendiri beranggapan kalo orang macam Jamie ini bukan orang yang manusiawi ~being good is ok, tapi kalo too good to be true? Tidakkah itu sedikit mengerikan? Yah, mungkin itu juga yang dipikirin temen2 Jamie sama dia. Tapi Jamie memang selalu punya alasan untuk semua hal yang dia lakukan. Alasan yang baik, tentunya.

Suatu hari, karena sesuatu hal, Landon terpaksa harus membantu Jamie untuk tampil di pentas drama. Sebenernya sih, Landon ogah banget disuruh ikutan, tapi apa daya, keadaannya memang gak memungkinkan dia untuk kabur. Selama masa latihan, Landon mulai sadar bahwa Jamie sebetulnya udah salah dimengerti sama semua orang, termasuk dia (hmm, match banget sama tagline-nya). Kenyataannya, Jamie memang tidak seburuk yang mereka pikir. Dan tanpa disadari, Landon pun pelan2 mulai jatuh hati sama Jamie. Inget gak, pas di versi film, si Jamie kasih satu syarat buat Landon? Jamie bilang, “Kamu gak boleh jatuh cinta sama aku”, dan Landon dengan pedenya beranggapan kalo dia gak mungkin jatuh cinta sama makhluk kayak Jamie. Yah, tapi namanya juga cinta, mana tau arahnya kemana. Jamie sendiri sebenarnya udah suka sama Landon dari zamannya Raja Louis XVI (hehe, gak segitunya ding..^^). Sayangnya, baruu aja mengecap indahnya cinta, Landon harus menerima kenyataan kalo cewek yang dia suka itu mengidap leukimia. Soal kelanjutannya kayaknya udah pada tau deh.. Ato kalo misalnya belum, ya monggo ditonton sendiri filmnya, dan dibaca sendiri bukunya.

poster diambil dari http://www.impawards.com

Perbedaan paling menonjol antara versi film dan buku dari A Walk to Remember ini ada pada setting taonnya. Di buku, setting digunakan adalah taon 1950-an, sementara yang di film, settingnya 1990-an. Karena perbedaan taon inilah makanya tingkat kenakalan Landon antara yang di buku sama yang di film masih lebih parah yang di film. Perbedaan lainnya adalah alasan Landon untuk membantu Jamie tampil di pentas. Kalo di buku, Landon membantu karena dia memang ada utang budi sama Jamie (Jamie bantuin Landon untuk jadi pasangan prom), sementara di film, Landon mau membantu gara2 dipaksa sama gurunya. Oia, inget gak sama adegan waktu Jamie kasih kado buat Landon? Kalo di film, si Jamie bilang, “Jangan khawatir, itu bukan kitab kok”, dan memang bukan, soalnya kado yang dia kasih itu adalah buku peninggalan ibunya.  Tapi kalo di versi buku, kadonya memang bener2 kitab. Sebenarnya masih banyak perbedaan lainnya, tapi apa pun itu, A Walk to Remember memang patut untuk dikonsumsi ~bisa ditonton ato dibaca, yang penting bukan dimakan.. :-p

    • ade_nita
    • January 23rd, 2010

    aku nyari buku ini di toko buku ga nemu2 ya?? udah ga keluar kh?? mas ku yg fans novelnya nicholas spark aja jg ga punya.. kmu beli dimana?

    • aku siy dulu belinya di Uranus (eh, tau Uranus gak ya? kayaknya cuma ada di kotaku de..), harganya klo gak slh cm 22rb.. tapi itu dah dulu bgt..

      masa siy di gramed sm gunung agung gak ada? gmn klo coba lewat toko onlen? emang agak mengerikan siy klo blanja lwt onlen, tapi aku bbrp kali blanja onlen baik2 aja tuh.. aku dulu lwt inibuku.com, coba kmu cek..

  1. No trackbacks yet.

You must be logged in to post a comment.
%d bloggers like this: