Bandhobi

poster diambil dari http://www.hancinema.net

Jaman boleh berubah jadi modern.. Taun juga boleh berganti jadi 2011.. Tapi ternyata…, yang namanya diskriminasi dimana2 tetep ada, gak peduli itu di Eropa, Amerika, atau bahkan Asia sekalipun. Bandhobi adalah sebuah refleksi dari diskriminasi yang terjadi di Korea Selatan. Film indie yang rilis taun 2009 ini berkisah tentang Karim, seorang imigran dari Bangladesh yang harus segera meninggalkan Korea karena visa kerjanya akan habis dalam waktu 1 bulan. Yang bikin Karim pusing bukan cuma soal perlakuan diskriminatif orang2 ke dia, tapi juga kelakuan mantan bosnya yang udah lama ngilang padahal belum ngebayar gajinya dia selama setaun. Dan lebih parahnya lagi, istrinya yang masih tinggal di Bangladesh itu juga bolak2 minta cerai karena kiriman duit gak pernah cukup.

Suatu hari, Karim secara gak sengaja ketemu dengan seorang gadis bernama Min Seo. Keduanya ketemu gara2 Min Seo nemuin dompetnya Karim, tapi dia gak mau ngembaliin dompet itu ke yang punya. Nah, berhubung si Karim ini orangnya pemaaf, dan Min Seo juga uda janji kalo dia bakalan bantuin Karim nemuin mantan bosnya, akhirnya dia gak jadi dibawa ke kantor polisi. Oia, sebenernya bukan cuma Karim yang punya banyak masalah, Min Seo juga sama: ibunya sibuk pacaran dengan seorang lelaki pengangguran, dan dia gak punya duit sama sekali untuk ikut kursus.

Seiring dengan berjalannya waktu, muncul ikatan yang erat antara Karim dengan Min Seo, tapi tentu aja itu bukan sesuatu yang mudah untuk diterima orang lain. Setiap kali jalan berdua, orang2 selalu ngeliat aneh ke mereka. Bahkan ketika akhirnya Karim beneran dicerai sama istrinya, orangtua Min Seo juga tetep gak bisa nerima hubungan mereka. Pada akhirnya, Karim bukan cuma gagal dapetin gajinya dari si mantan bos, tapi dia juga harus masuk penjara gara2 ijin kerjanya udah abis. Apakah ini artinya sad ending? Hmm, rasanya itu tergantung pada penilaian kalian masing2. Aku sendiri sih beranggapan kalo film ini gak ada endingnya, hehe, secara emang gak jelas gimana akhir kehidupan tokoh2nya..🙂

Ada satu adegan yang menurut aku paling berkesan dalam film ini: waktu Karim beli baju baru di toko, dan penjualnya naruh koin kembaliannya ke atas belanjaan padahal Karim udah ngulurin tangannya ke si penjual. Ya ampuuun, itu penjual kayaknya perlu dilempar ama wedges deh. Kan kasian si Karim.. Kesannya si penjual itu jijik ngeliat kulit Karim yang beda sama dia. **sigh**

Oia, tokoh Karim ini digambarkan sebagai seorang Muslim yang cukup taat. Coba liat gimana dia dengan keukeuhnya gak mau nyentuh daging babi dan soju sama sekali, dan gimana paniknya dia ketika si Min Seo tiba2 nyuruh dia berbaring di kasur, sampe2 dia langsung pamit pulang dan sholat.

Ups, satu lagi! Jangan lupa perhatiin juga lagu yang muncul di film ini. Percaya gak percaya, ternyata salah satu pengisi soundtrack film Korea ini adalah band Indonesia, Mocca. Kalo penasaran, silahkan MV-nya diliat di bawah ini, judulnya Do What You wanna Do.

  1. No trackbacks yet.

You must be logged in to post a comment.
%d bloggers like this: